Pegadaian Perluas Jaringan Keagenan Berbasis Syariah

PT Pegadaian (Persero), memperluas jaringan keagenan berbasis syariah dengan menggandeng PP Pemuda Muhammadiyah dalam penyediaan produk, layanan, dan

Istimewa
Penandatanganan PKS tentang Penyediaan Produk, Layanan, dan Keagenan Pegadaian Syariah 

DENPASAR, TRIBUN BALI -  PT Pegadaian (Persero), memperluas jaringan keagenan berbasis syariah dengan menggandeng PP Pemuda Muhammadiyah dalam penyediaan produk, layanan, dan keagenan Pegadaian Syariah.

Hal ini ditandai dengan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS). Antara Direktur Jaringan, Operasi dan Penjualan PT Pegadaian (Persero), Damar Latri Setiawan. Dengan Ketua PP Pemuda Muhammadiyah, Sunanto, di Kantor Pusat Pegadaian, Senin 31 Mei 2021.

Adapun kerjasama yang dilakukan oleh kedua belah pihak, meliputi penyediaan layanan produk, monitoring, dan evaluasi terhadap anggota PP Pemuda Muhammadiyah yang bergabung menjadi agen Pegadaian Syariah.

Manfaat lainnya yang diperoleh melalui kerjasama ini, juga berfokus pada penyediaan fasilitas promo atas layanan dan produk Pegadaian.

Direktur Jaringan, Operasi dan Penjualan PT Pegadaian (Persero), Damar Latri Setiawan, mengatakan kerjasama ini merupakan bentuk komitmen Pegadaian dalam memperluas jaringan keagenan.

Sekaligus menjalankan literasi keuangan, khususnya kepada kaum milenial seperti di lingkungan PP Pemuda Muhammadiyah. "Bagi Pegadaian, kerjasama ini dinilai sangat strategis, karena jaringan pemasaran produk dan layanan perseroan akan semakin luas. Sementara bagi PP Pemuda Muhammadiyah, para kadernya yang menjadi agen bisa mendapatkan penghasilan tambahan untuk memutar roda perekonomian masing-masing individu dan juga meningkatkan perekonomian Indonesia," ucap Damar dalam rilis yang diterima Tribun Bali. 

Ketua PP Pemuda Muhammadiyah, Sunanto menjelaskan, anggota PP Pemuda Muhammadiyah sadar akan pentingnya pengetahuan terhadap investasi keuangan dan perencanaan masa depan. Oleh karena itu, Pegadaian akan turut serta membantu dalam memberikan literasi keuangan untuk para kader PP Pemuda Muhammadiyah.

"Pemuda Muhammadiyah memiliki anggota dengan jumlah besar, serta jaringan luas. Dengan kerjasama ini, maka diharapkan Pegadaian dapat mendukung mewujudkan salah satu visi PPPM. Dalam memberikan dukungan terhadap pengembangan kapabilitas anggotanya, terutama terhadap kebutuhan financial dengan berbagai produk unggulan Pegadaian," ujar Sunanto.

Selain itu, jumlah anggota organisasi kepemudaan nasional yang mencapai 4 juta orang di 34 provinsi, dapat membantu pengembangan Insan Pemuda Indonesia yang terus berkembang dan berkontribusi terhadap kemaslahatan ummat, serta meningkatkan kualitas kader di komunitas.

Hingga saat ini, tercatat lebih dari 900 perusahaan yang telah bersinergi dengan Pegadaian. Diantaranya BUMN, BUMD, swasta, asosiasi, perguruan tinggi, maupun instansi lainnya. Hal yang dilakukan untuk memperluas jangkauan pelayanan, sehingga mempermudah masyarakat dalam mengakses produk dan layanan Pegadaian. (ask)

Sumber: Tribun Bali

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved